Home / Informasi & Peristiwa / Makin Eksis, Mentan Perluas Lahan Tanam Jengkol Hingga 5.000 Ha
Jengkol (doc/net)

Makin Eksis, Mentan Perluas Lahan Tanam Jengkol Hingga 5.000 Ha

Link Banner

Sebelas.co – Pencarian cara oleh menteri Pertanian yakni Amran Sulaiman adanya harga jengkol tidak kembali bergejolak. Berasal dari salah satu yang menambahkan luas lahan tanaman yang khas dengan baunya tersebut.

Amran juga mengatakan, bahwa pihaknya tengah mewacanakan penambahan luas lahan tanam jengkol sebesar 5.000 hektar (ha). Dengan adanya penambahan ini, diharapkan lebih banyak pasokan jengkol ke pasaran.

“Sudah selesai. Tahu nggak, begitu kita tanam 5.000 hektar itu mabuk kita (jengkol melimpah),” ujar dia di Kantor Kementan, Jakarta, Senin (5/6/2017).

Link Banner

Pihaknya menargetkan permasalahan jengkol tersebut bisa selesai pada tahun ini. Selain itu, dia juga‎ berharap harga jengkol bisa segera turun.

“Ditulis saja dulu harga stabil, biar tekanan darah saya stabil. Insya Allah selesai di tahun ini,” tandas dia.

Diberitakan sebelumnya, meroketnya harga jengkol membuat pedagang sayuran enggan menjual komoditas yang khas dengan baunya tersebut. Saat ini jengkol masih berada di kisaran Rp 90 ribu per kg.

Cahyani (41) salah satu pedagang sayuran di Pasar Minggu, Jakarta Selatan mengatakan, kenaikan harga jengkol hingga mencapai Rp 90 ribu ini sebenarnya sudah terjadi sejak lebih dari 1 bulan lalu. Jika normalnya Rp 35 ribu per kg, dalam 1 bulan terakhir harga komoditas tersebut terus naik hingga akhirnya menyentuh angka Rp 90 ribu per kg.

“Biasanya sih cuma Rp 35 ribu. Tapi kemarin-kemarin naik terus, jadi Rp 50 ribu, terus Rp 70 ribu. Sekarang sudah Rp 90 ribu,” ujar dia.

Dia menyatakan, kenaikan harga tersebut lantaran kurangnya pasokan mengingat jengkol merupakan komoditas musiman. Namun demikian, lanjut Cahyani, bukan sekali ini saja harga jengkol melambung tinggi.

“Ini kan musiman, jadi kalau lagi nggak musim biasanya harga tinggi. Soalnya kan yang masuk ke sini sedikit. Ini juga bukan yang pertama naik tinggi, sebelumnya juga pernah sampai segini juga harganya,” kata dia.

Lantaran harga yang tinggi dan minimnya pasokan, Cahyani mengaku memilih untuk tidak menjual jengkol untuk sementara waktu. Selain itu, menurut dia, pada Ramadan ini penjualan jengkol sedikit berkurang karena konsumsi rumah tangga yang menurun.

“Kalau sekarang saya lagi nggak jual, barangnya lagi susah. Yang beli juga sedikit kalau puasa seperti ini, mungkin karena orang nggak mau baunya pas puasa,” tandas dia.

Link Banner